May 14, 2018

Tips Menghadapi Cuaca Panas

Sinar matahari terik dan udara panas beberapa hari belakangan membuat aktivitas di luar ruangan semakin tak menarik. Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memprediksi kondisi ini akan terus berlangsung hingga September, dengan suhu udara tertinggi mencapai 35°C.

Tips Sehat Menghadapi Cuaca Panas

Hary Tirto Djatmiko, Kepala Bagian Humas BMKG mengatakan, Mei-Juni menjadi bulan awal memasuki musim kemarau. Beberapa daerah di Indonesia sudah mengalami gejala tanpa hujan selam 30 hari. Dimulai dari daerah Nusa Tenggara, Bali, Jawa, dan Sumatera. Gejala ini secara bertahap akan bergeser ke wilayah lain.

“Terutama memang daerah di bagian selatan khatulistiwa,” ujar Hary.

BMKG memprediksi puncak kemarau akan jatuh di bulan Agustus dan September. Selama itu, nampaknya kita harus banyak-banyak sabar menahan rasa gerah. Sebab suhu udara bisa mencapai 32-35°C dan baru mulai berakhir pada Bulan Oktober.

“Tidak ada fenomena di luar kebiasaan, masih relatif normal selama periode 30 tahun,” kata Hary lagi.

Namun, cuaca panas ini bisa makin menyiksa bagi mereka yang akan melakukan ibadah puasa pada pertengahan Mei hingga Juni nanti. Panas berlebih dapat membikin masalah kesehatan fatal, terlebih pada individu dengan masalah jantung dan pernafasan. Lalu bagaimana menyiasatinya?

Suhu tubuh manusia harus tetap berkisar antara 36,1-37,8°C. Jika lebih dari angka 37,8, tubuh memiliki mekanisme untuk mendinginkan suhu dengan berkeringat. Namun, ada kelompok individu yang tak bisa mengeluarkan keringat secara maksimal.

Misalnya orangtua dan individu dengan konsumsi obat tertentu yang menghambat produksi keringat. Lebih sedikit keringat artinya suhu tubuh akan lebih cepat naik. Jika sudah begitu, mereka dapat mengembangkan kelelahan akibat suhu tinggi (heat exhaustion). Jika dibiarkan, kondisi ini akan meningkat menjadi heat stroke dan dapat merusak otak, organ vital lain, bahkan menyebabkan kematian.

Orangtua adalah salah satu kelompok yang paling rentan terkena paparan suhu panas, terutama bagi mereka yang usianya telah melampai 75 tahun ke atas. Selanjutnya adalah bayi dan anak kecil, individu dengan kondisi kronis, terutama masalah jantung atau pernapasan. Lalu, individu dengan masalah mobilitas, misalnya orang dengan penyakit parkinson atau stroke. Juga, orang dengan masalah kesehatan mental serius, obat-obatan tertentu, alkohol, dan individu yang aktif secara fisik.

Tips Menghadapi Cuaca Panas


Ada beberapa tanda dari tubuh yang perlu kita waspadai ketika terpapar suhu tinggi. Ketika dehidrasi berlanjut, tubuh akan mengalami kelelahan yang diakibatkan oleh kurang air atau kurang garam. Gejala kurang air di antaranya adalah rasa haus berlebihan, lemas, sakit kepala, dan hilang kesadaran. Sementara itu, gejala kurang garam ditandai mual, muntah, kram otot, dan pusing.

Secara umum, gejala dari kelelahan panas meliputi kebingungan, warna air seni gelap, pusing hingga pingsan, kelelahan, sakit kepala, kram otot atau perut, mual, muntah, atau diare, kulit pucat, banyak berkeringat, detak jantung cepat. Ada beberapa tips yang dapat diterapkan sebagai menghindari efek kesehatan akibat suhu panas.

Pertama, tutuplah semua jendela atau ventilasi rumah Anda ketika udara di luar lebih panas. Lakukan hal sebaliknya ketika udara menjadi lebih dingin agar sirkulasi udara tetap berjalan. Anda dapat menggunakan tirai berwarna terang untuk menutup jendela, sebab tirai berwarna gelap dapat membikin ruangan lebih panas.

Hindari beraktivitas di luar ruangan antara pukul 11 pagi hingga 3 sore karena jam-jam ini adalah waktu terpanas hari. Jika harus keluar, kenakan pakaian longgar, penutup kepala, dan topi. Mandilah dengan air dingin dan minum air/jus buah secara teratur.

Anda juga perlu menghindari konsumsi minuman berkadar gula tinggi seperti coke, alkohol, teh, dan kopi berlebih. Sebab, gula akan diubah menjadi energi, dan proses tersebut akan meningkatkan suhu tubuh. Konsumsi air sebanyak 17-20 ons direkomendasikan untuk individu dengan aktivitas tinggi seperti olahragawan dengan jarak konsumsi 2-3 jam sebelum aktivitas. Plus, konsumsi 7-10 ons setiap 20 menit dan 8 ons dalam waktu setengah jam setelah aktivitas.

Tambahkan komentar Anda
EmoticonEmoticon