Pengertian dan Proses Hematopoiesis

Pengertian dan Proses Hematopoiesis

Hematopoiesis adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan diferensiasi sel-sel darah dari sel-sel induk hematopoietik. Proses ini terus diperlukan untuk mempertahankan tingkat sirkulasi sel-sel darah dalam tubuh. Ada tiga garis sel darah yang berbeda :

  • Eritroid Lineage, yang terdiri dari retikulosit dan eritrosit (sel darah merah).
  • Limfoid Lineage, yang terdiri dari limfosit (sel B dan T) serta sel NK.
  • Mieloid, yang terdiri dari antara lain makrofag, sel dendritik, granulosit, dan megakariosit.

Hematopoiesis merupakan pelestarian yang sangat evolusioner, dan sel induk hematopoietik memperbarui diri. Dengan demikian, proses ini menyediakan model yang sangat baik untuk studi diferensiasi seluler, perkembangan kanker, dan peran sel induk dalam proses penuaan alami.

Proses Hematopoiesis


Tergantung pada tahap kehidupan tertentu, hematopoiesis terjadi di lokasi yang berbeda di seluruh tubuh, atau bahkan di luar tubuh (misalnya embrio). Pada embrio yang berkembang, hematopoiesis pertama terjadi di kantung kuning telur dan transisi ke limpa, hati, dan kelenjar getah bening. Gelombang hematopoiesis pertama ini disebut gelombang primitif dan dicirikan terutama oleh nenek moyang eritroid yang mengarah ke diferensiasi eritrosit, yang diperlukan untuk memasok janin yang sedang tumbuh dengan oksigen. Kepulauan darah dan kantung kuning telur adalah situs yang paling umum dari nenek moyang eritroid selama periode ini, yang sementara karena nenek moyang eritroid tidak memperbaharui diri. Kemudian, ketika tulang terbentuk, hematopoiesis mulai terjadi di sumsum tulang.

Selama masa kanak-kanak, lokasi yang paling umum dari hematopoiesis adalah tulang panjang, terutama tulang paha, tibia, dan fibula. Pada orang dewasa, hematopoiesis bertransisi ke panggul, sternum, tempurung kepala, dan vertebra. Meskipun proses hematopoiesis dimulai di sumsum tulang, pematangan lebih lanjut terjadi pada organ limfoid lainnya, termasuk limpa, timus, dan kelenjar getah bening. Ketika organisme berkembang melewati tahap embrionik, hematopoiesis memerlukan penggunaan sel punca hematopoietik multipotensial dan disebut hematopoiesis definitif. Sel-sel induk hematopoietik multipotensial seperti itu muncul dari daerah aorta-gonad-mesonephros embrio (proses diilustrasikan di bawah).

Pengertian dan Proses Hematopoiesis

Proses hematopoiesis sangat diatur oleh kehadiran sitokin, yang akhirnya mengatur diferensiasi sel induk hematopoietik multipotensial menjadi jenis sel tertentu melalui aktivasi faktor transkripsi. Pentingnya sitokin telah ditunjukkan pada model binatang, yang menunjukkan bahwa sitokin tertentu menginduksi diferensiasi tipe sel tertentu. Sebagai contoh, keberadaan granulosit makrofage-colony stimulating factor akan meningkatkan garis keturunan mieloid, yang akhirnya mengarah pada diferensiasi granulosit dan makrofag.

Sitokin seperti itu disebut faktor pertumbuhan, dan dibutuhkan selama proses hematopoiesis, berfungsi untuk mengaktifkan faktor transkripsi. Kebutuhan faktor-faktor tersebut dapat diamati pada beberapa penyakit, di mana kegagalan aktivasi faktor transkripsi hematopoietik menghasilkan status immunocompromised (imunitas tubuh terganggu) yang parah atau kanker.

Proses hematopoiesis yang khas melibatkan diferensiasi sel punca hematopoietik multipotensial ke dalam mieloid umum atau nenek moyang limfoid. Selanjutnya, tergantung pada sitokin dan faktor transkripsi yang dihasilkan, progenitor myeloid dapat berdiferensiasi menjadi myeloblast yang dapat menyebabkan perkembangan granulosit (basofil, neutrofil, atau eosinofil) atau monosit (makrofag dan sel dendritik).

Pengertian dan Proses Hematopoiesis

Progenitor myeloid umum juga dapat menyebabkan diferensiasi megakariosit menjadi trombosit, atau eritroblas menjadi eritrosit. Dari progenitor limfoid umum, sel dendritik limfoid dapat terbentuk secara langsung. Selain itu, diferensiasi progenitor limfoid umum menjadi limfoblas mengarah ke pengembangan lebih lanjut dari sel NK atau limfosit (sel T dan B). Setelah diaktifkan di organ limfoid sekunder, sel B lebih lanjut berdiferensiasi menjadi sel plasma, yang mensekresikan antibodi. Proses hematopoiesis diilustrasikan di atas.

Saya adalah editor di situs Kabar Sehat, salam kenal.

Share this